free download

nonton youtube dibayar,daftar gratis dapet dollar

Paid2YouTube.com

Bisnis Sukses Internet

Thursday, January 7, 2010

Yang kaya makin kaya

"Kebanyakan masyarakat Indonesia,
masih memiliki pola pikir
yang kurang menguntungkan
untuk diri mereka sendiri.
Atau, kalau boleh saya bilang,
kebanyakan masyarakat Indonesia
masih memiliki pola pikir
masyarakat di era industrialisasi
"

"Menurut saya,
orang kalangan kelas menengah
adalah orang-orang yang berada
pada posisi yang paling mengerikan.
Mereka selalu memiliki peluang
untuk menjadi orang miskin!
"

Apa kabar? Senang dapat bertemu kembali.

Pada kesempatan kali ini, saya akan berbagi sebuah rahasia, yang sudah menjadi pertanyaan orang banyak.

Kita sering mendengar istilah; "yang kaya makin kaya, yang miskin makin miskin", dan baru-baru ini mulai sering kita dengar pernyataan berikut; "kalangan kelas menengah menjadi miskin".

Kalangan kelas menengah di negara-negara maju, semakin hari semakin sedikit. Di negara maju seperti Amerika, Jepang, Jerman, Inggris, dll, Anda hanya memiliki dua pilihan, menjadi kaya atau miskin.

Mengapa demikian?
"Dikelompok Mana Anda Berada?"

Okay, mari kita lihat dulu, apa yang membedakan antara antara orang kaya, orang kelas menengah, dan orang miskin, dalam konteks ekonomi dan keuangannya.

Pada umumnya, semua orang; kaya, menengah, ataupun miskin, memiliki "income" (pendapatan, penghasilan), "expense" (pengeluaran), "asset" (sesuatu yang menghasilkan pendapatan), dan "liability" (hutang, beban).

"Yang Membedakan Mereka Adalah
Cara Mereka Mengelola Income,
Ekspens, Aset, Dan Liability-nya
"

Orang Miskin - menggunakan income mereka (yang biasanya terbatas atau kurang), untuk memenuhi kebutuhan mendasar (primer) hidup mereka (ekspens). Terkadang, mereka harus berhutang (liability) kiri-kanan untuk sekedar memenuhi kebutuhan primer tersebut.

Demikian seterusnya, dari bulan ke bulan, mereka menggunakan income dan liability untuk memenuhi kebutuhan mendasar hidup mereka. Makanya, istilah "gali lobang tutup lobang" menjadi istilah yang akrab ditelinga dan hati mereka.

Bagaimana dengan aset? Oh, jangan tanyakan hal ini sahabatku, mereka pada umumnya tidak memiliki modal finansial untuk memiliki aset.

Yang bisa mereka lakukan hanya bekerja lebih keras dan lebih lama untuk meningkatkan nilai income mereka dan atau menggunakan liability.

Makanya, jangan heran, kalo orang miskin akan terus menjadi miskin (atau tambah miskin).

Orang Kelas Menengah - Saya tidak memiliki literatur yang bisa memastikan hal ini, namun menurut pengelihatan saya, Kalangan Kelas Menengah adalah kalangan yang paling banyak berada di kota-kota besar di Indonesia. Mungkin Anda berada pada kelompok ini? Mari kita lihat...

Menurut saya, orang kalangan kelas menengah adalah orang-orang yang berada pada posisi yang paling mengerikan. Mereka selalu memiliki peluang besar untuk menjadi orang miskin, tapi sedikit peluang untuk menjadi kaya!

Mengapa demikian?

Sederhana saja, orang-orang di kelas ini, memiliki income yang tidak sekedar cukup untuk memenuhi kebutuhan primer mereka. Income mereka sudah memungkinkan mereka untuk mulai berfikir memenuhi kebutuhan sekunder (mobil, motor, televisi teknologi terbaru, lemari es, rumah yang lebih besar, dlsbnya).

Celakanya, income yang mereka miliki belum memungkinkan mereka untuk memenuhi kebutuhan tersebut secara cash! Sehingga yang terjadi adalah mereka melakukan kredit, yang berarti liability untuk mereka!

Pihak mana yang diuntungkan? Tentu saja pihak Bank dan lembaga pemberi kredit. Bagi Bank dan pemberi kredit, liability untuk nasabah berarti aset untuk mereka!

Tentu saja, jika semuanya berjalan seperti yang diharapkan, liability tersebut lama kelamaan akan menjadi semakin kecil. Namun, sudah menjadi sifat manusia untuk selalu merasa tidak puas. Selesai kredit motor, mereka akan memulai menciptakan liability baru dengan membeli mobil, dstnya.
"Jika Sesuatu Yang Buruk Terjadi
Pada Mereka (Di-PHK, Sakit Yang Berkepanjangan, Cacat, Dlsbnya),
Sehingga Mereka Tidak Dapat
Menghasilkan Income Lagi,
Maka Segala Liability Itu Akan
Menjadi Beban Tak Terkirakan,
Dan Dapat Membuat
Mereka Jatuh Miskin!"

Orang Kaya - Ini bagian yang paling enak nulisnya.. heheheheh... Orang kaya cenderung untuk selalui memiliki aset. Mengapa demikian? Karena mereka mengerti bahwa hanya dengan memiliki aset lah mereka dapat mempertahankan kekayaan dan bahkan meningkatkan kekayaan mereka.

Mereka menggunakan income mereka untuk membeli aset, yang akan menghasilkan sumber income yang lain untuk mereka.

Mereka menggunakan liability untuk membeli/memiliki aset, yang akan menghasilkan sumber income yang lain lagi untuk mereka.

Anda lihat betapa cerdas-nya mereka? Anda mengerti sekarang bagaimana orang kaya menjadi semakin kaya?

Jika Anda merasa bukan golongan orang pada kelompok ini, jangan berkecil hati. Anda sudah mengerti apa yang harus Anda lakukan, bukan? Ya, miliki aset segera!

Aset seperti apa? Jangan segan-segan untuk menghubungi saya, mari sama-sama kita diskusikan bagaimana caranya Anda bisa memiliki aset dan mengurangi segala liability yang Anda miliki sekarang!

Disamping faktor-faktor "teknis" tersebut, ada rahasia lain yang paling menentukan tentang apa yang membedakan antara orang kaya dan orang miskin.
Yaitu, 'Cetak-Biru' Dan 'Pola-Pikir' Mereka!

1 komentar:

Anonymous,  March 18, 2010 at 10:48 AM  

Good post and this enter helped me alot in my college assignement. Thanks you seeking your information.

Bisnis rumahan Internet

Tomodachi banner link

Tampilkan Yahoo emoticons

YAHOO! Emoticons untuk blog anda
silahkan gunakan icon yahoo ini untuk blog anda,klick icon yang anda inginkan.lalu liat dan copy kodenya pada box di bawah..

click icon yang anda inginkan


silahkan copy code di bawah ini...



Collection Blog Archive

There was an error in this gadget

  © Syamcollection 2010kiat SUKSES Optimalkan WEBSITE/BLOG, Otak atik BLOG,SEO,freeAFFILATE,freePROGRAM,freeSOFTWARE

Back to TOP